Nutrisi yang Tepat Bagi Ibu Hamil untuk Mencegah Kelebihan Berat Badan

Karanganyar, Kabarjoglo.com : Nutrisi yang tepat bagi ibu hamil untuk menghindari ibu yang kelebihan berat badan adalah sesuatu yang ibu perlukan untuk diperhatikan. Banyak ibu mencoba makan sebanyak yang mereka makan, tapi faktanya adalah bahwa ibu kelebihan berat badan saat mereka lahir dengan berat badan kurang atau bahkan kurang gizi. Ibu untuk memilih dengan cara melakukan belajar tentang masalah ini secara offline.

Kasus Ibu yang kelebihan berat badan

Ibu Hoa telah tiga tahun menikah memiliki kabar baik medapatkan kehamilan, suami dan istri yang secara aktif ini merawat kehamilan dengan konsep ibu makan apapun, kebiasaan ini membuat berat badannya naik 1 kilogram setiap minggunya. Mereka pikir itu pertanda baik, bagaimanapun tidak terkejut, saat dokter mengatakan janin mati di dalam kandungan.

Mirip dengan kasus Ibu Hoa, Ibu Thanh dirawat di rumah sakit karena tekanan darah tinggi, yang mengancam bayi lahir prematur. Dokter harus memutuskan untuk mengeluarkan bayi. Ibu ini adalah orang gemuk. Ketika dia tahu dia punya bayi, dia mencoba makan lebih banyak agar anaknya sehat, cerdas. Pada bulan keenam, dia telah mendapatkan tambahan berat 15 kg, dan pada bulan ke 8 dia mendapatkan tambahan berat 25 kg. Namun, saat bayinya lahir berat badannya hanya 2,5 kg.

Gilt hamil mendapatkan kelebihan berat badan 15 sampai 25 kilogram, kelahiran kurang gizi (di bawah 2.5kg) sangat umum terjadi. Karena masalah berat badan ibu sangat berhubungan dengan kesehatan janin. Faktanya, janin diberi nutrisi dari tiga sumber: makanan ibu, penyimpanan nutrisi ibu, dan gizi plasenta. Karena itu, jika ibu kekurangan gizi sebelum dan selama kehamilan akan menyebabkan malnutrisi janin. Sebaliknya, wanita hamil yang makan berlebih menyebabkan kelebihan berat badan, juga dapat menyebabkan anak terlahir kurang gizi atau kurang memiliki berat badan.

Resiko kegemukan bagi ibu hamil

Jika Anda dalam keadaan bertambah berat badan, tapi Anda ringan, sebaiknya Anda bersikap subjektif dengan sangat hati-hati dalam diet dan olahraga. Makan terlalu banyak tidak berarti bayi Anda diberi nutrisi yang cukup namun bisa membahayakan ibu dan bayi. Dengan ibu yang bertambah berat badannya terlalu cepat tapi dengan tekanan darah tinggi, edema, proteinuria akan menjadi ancaman bagi perkembangan janin, lebih berat bisa menyebabkan lahir mati. Bahkan untuk ibu yang tidak memiliki penyakit kardiovaskular, tekanan darah, penyakit ginjal, tapi jika dari 6 bulan sampai sekitar 10kg meningkat harus hati-hati karena bisa menyebabkan tekanan darah tinggi, diabetes dan ini juga salah satu penyebab malnutrisi janin.

Anemia defisiensi besi juga merupakan faktor ketidakmampuan ibu untuk hamil, bayi terlahir dengan infeksi, dan kecerdasan rendah. Sementara di negara kita, anemia pada ibu hamil cukup umum. Hal ini menyebabkan ibu rentan terhadap infeksi, keguguran, kelahiran prematur, hemofilia saat lahir, perkembangan janin yang buruk, peningkatan risiko kematian bagi ibu dan anak.

Penggunaan kalsium awal dan terlalu banyak akan terakumulasi di plasenta, mengurangi kualitas plasenta, mengurangi pertukaran nutrisi, mengakibatkan keterbelakangan, berat lahir rendah. Ibu terlalu banyak kalsium bisa menyebabkan batu kemih, batu ginjal.

Selain itu, wanita hamil mengalami kenaikan berat badan dengan cepat, namun kehamilan yang kurang gizi dapat disebabkan oleh penyebab lain seperti keruntuhan janin, atau oleh rahim kecil ibu tidak cukup ruang bagi janin untuk berkembang.

Nutrisi membantu wanita hamil mendapatkan berat badan yang tepat dan janin sehat

  • Makan makanan penuh dan beragam untuk mencapai kebutuhan gizi yang paling dibutuhkan
  • Bagi banyak makanan di siang hari; jangan makan hanya tiga kali makan
  • Batasi asupan permen, lemak dari lemak hewani
  • Makan lebih banyak sayuran dan buah-buahan untuk menghindari sembelit dan wasir, sekaligus meningkatkan kesehatan Anda
  • Ibu labu juga jangan lupa minum air putih, minimal 2-3 liter air putih sehari
  • Olahraga teratur dan kenyamanan psikologis, hindari stres
  • Perhatikan perawatan antenatal dan periksa berat ibu dan janin secara teratur

Bergantung pada kondisi Anda, dokter Anda akan memberi tahu Anda berapa banyak kenaikan berat badan yang masuk akal, namun secara umum Anda seharusnya hanya mendapatkan 10-12kg selama kehamilan. Anda juga perlu memiliki rezim penambahan berat badan yang sesuai untuk setiap periode tertentu.

Prevalensi IMT pada kehamilan

Menurut Komite Penilaian Status Gizi selama Kehamilan dan Laktasi (1990), untuk berat badan yang tepat selama kehamilan, orang mengandalkan Body Mass Index (BMI) sebelum Anda hamil.

Rasio ini dihitung sebagai berikut: BMI = berat badan / (tinggi x tinggi).

  • Jika BMI <19,8: Anda harus meningkat dari 12,8 menjadi 18 kg selama kehamilan.
  • Jika BMI berkisar antara 19,8 sampai 26: Anda harus meningkatkan 11,5 sampai 16 kg.
  • Jika BMI berkisar antara 26 sampai 29: Anda harus meningkatkan 7-11kg.
  • Jika BMI> 29: Anda harus meningkat lebih dari 6kg saat hamil.

Nutrisi yang tepat bagi ibu hamil untuk menghindari kelebihan berat badan ibu berlebih menunjukkan bahaya paradoks ini serta metode peristirahatan dan istirahat yang tepat yang membantu membuat berat badan yang paling sesuai.

Ibu harus ingat bahwa makan lebih banyak bukanlah hal yang baik, menambahkan nutrisi yang cukup adalah rahasia kehamilan yang sehat. Kami berharap ibu melahirkan bayi sehat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Posts

Terkini

Sponsor

Welcome Back!

Login to your account below

Create New Account!

Fill the forms below to register

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.